7 Cara Agar Terlepas dari Kebiasaan Buruk dan Tidak Kembali Lagi

by in Blog Oktober 29, 2021

Setiap manusia pasti pernah punya kebiasaan buruk, ada yang berhasil mengubah kebiasaannya menjadi baik, dan sebagian lagi ada yang masih merasa berat untuk meninggalkannya. 

Mungkin, Anda yang membaca tulisan ini, pasti sedang mencari solusi, bagaimana caranya agar diri Anda menjalani hidup dengan kebiasaan-kebiasaan yang baik dan bersifat positif. 

Beruntung, siapa pun Anda adalah orang yang dipilih Allah untuk membaca artikel ini. 

Semoga, setelah membaca tulisan ini, Anda mendapat manfaat sekaligus bisa menerapkannya langsung dalam keseharian Anda. 

  • Menyadari Tujuan Hidup

Bagaimana mungkin kita bisa terlepas dari kebiasaan buruk, sedangkan tujuan hidup saja pun kita tidak tahu. 

Apa sebenarnya tujuan hidup kita?

Sungguh rugi, jika kita masih belum tahu, tentang tujuan kita, di umur kita yang mungkin sudah berkepala dua, tiga, atau bahkan 40 tahunan lebih. 

Telah tercantum di dalam Al-Qur’an, untuk apa kita diciptakan. 

وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْاِنْسَ اِلَّا لِيَعْبُدُوْنِ

Yang artinya: “Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan agar mereka beribadah kepada-Ku.” (QS. Adz-zariyat:56) 

  • Mengingat Nikmat Yang Telah Allah Berikan

Dengan rahmat dan kasih sayangNya, Allah telah melimpahkan nikmat yang tak terhitung banyaknya. Namun, betapa banyak manusia yang tidak pandai bersyukur. 

Mulai dari oksigen gratis untuk bernafas, rezeki makan yang tak putus, nikmat mata yang melihat dengan jelas, sampai perkara-perkara sepele lainnya pun masih Allah beri. 

Dan parahnya, kita sanggup mendurhakai Allah atas segala nikmat yang telah Dia berikan kepada kita. 

Berhati-hatilah jika Allah masih memberikanmu rezeki dalam kemaksiatan, itu artinya Allah sedang menghukummu melalui istidraj

Sebagaimana ditegaskan Rasulullah SAW dalam hadits yang diriwayatkan Uqbah bin ‘Aamir RA. “Apabila engkau melihat Allah memberi seorang hamba kelimpahan dunia atas maksiat-maksiatnya, apa yang ia suka, maka ingatlah, sesungguhnya hal itu adalah istidraj.”

  • Memahami Mudharat/Kerugian Yang Akan Didapat

Untuk terlepas dari kebiasaan buruk, kita harus paham tentang kerugian yang kita dapat, jika kita masih tetap melakukannya. 

Sebagai seorang muslim, Islam memerintahkan Ummat untuk selalu menimbang segala sesuatu. 

Tindak tanduknya harus dipertimbangkan dengan baik. Setiap kali ingin berbuat maksiat, atau kebiasaan buruk, coba katakan dalam hati kita, “Kalau aku melakukan hal ini, apakah Allah Ridho?”

  • Waktu Luang = Memberi Peluang Bagi Setan

Iman seseorang terkadang berkurang dan bertambah. Untuk menjaga diri dari halhal yang tidak Allah Ridhoi, adalah dengan cara tidak membiarkan diri kita memiliki waktu luang. 

Karena adanya waktu luang, akan memberi kesempatan pada setan untuk menggoda kita agar terjerumus dalam dosa maupun hal yang sia-sia. 

Jadi, bagaimana solusinya? 

Solusinya adalah dengan menyibukkan diri dengan kebaikan, sesibuk-sibuknya. Perbanyak mendekatkan diri kepada Allah ataupun kegiatan positif lainnya. 

Insyaallah, kebiasaan buruk pun terhindarkan. 

  • Lingkar Pertemanan yang Baik

Keempat hal di atas belum cukup untuk bisa melepaskan diri dari kebiasaan buruk. 

Kita adalah manusia, yang pastinya tak luput dari salah dan khilaf. Untuk itu, kita butuh teman, sahabat, lingkar pertemanan yang baik, yang bisa mengingatkan kita ketika salah, dan menegur kita ketika sedang lupa. 

Jika kita ada di dalam lingkar pertemanan yang baik, makan banyak sekali keuntungan yang kita dapatkan. Salah satu yang paling berharga adalah, bisa menjadi saksi ketika di yaumul hisab kelak. 

Sudahkah kamu temukan? Kalau belum, segera cari, kemudian genggam erat sampai ke surga. 

  • Periksa Hati yang Mati

Kalau lima cara di atas masih belum mempan untuk membuatmu terlepas dari kebiasaan buruk, coba periksa hatimu. Mungkin ada yang salah di dalamnya. 

Entah karena terlalu kotor, atau sudah mengeras karena terlalu sering berbuat maksiat? Atau jangan-jangan, hatinya sudah mati? Sehingga nasihat apa pun tidak lagi berguna. Nau’dzubillah… 

Semoga hari kita tidak tergolong dalam kategori penyakit hati yang disebutkan barusan. 

Tapi, bagaimana caranya kita tahu? 

Mungkin ini penyebabnya:

  • Terlalu banyak tertawa
  • Sering iri dan dengki
  • Berprasangka buruk
  • Merasa diri lebih baik
  • Tidak bersyukur
  • Lalai dari mengingat Allah
  • Tidak pernah mengingat kematian
  • Dan masih banyak yang lainnya… 
  • Doa Dengan Sungguh-Sungguh

Ikhtiar tidak akan sempurna tanpa adanya doa. Begitu pun sebaliknya. Karena hasil terbaik lahir dari kesungguhan orang yang benar-benar ikhlas. 

Ingat, Allah sesuai dengan prasangka hambanya, teruslah berpikir yang baik-baik. Allah tidak pernah dzalim, hasil yang kau raih sesuai dengan kadar lelahmu. 

Jangan pernah berputus asa dari rahmat Allah. Selagi kita mau memperbaiki diri, Allah akan memudahkan segala urusanmu. 

Semoga bermanfaat 😉

Ditulis oleh Sya Elbahri

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *